Masyarakat Lebih Memprioritaskan Belanja Makanan dan Minuman

Masyarakat Lebih Memprioritaskan Belanja Makanan dan Minuman

Masyarakat Lebih Memprioritaskan Belanja Makanan dan Minuman – Ramadan adalah bulan kesembilan dalam kalender Islam, dan dirayakan oleh umat Muslim di seluruh dunia dengan puasa dan memperingati wahyu pertama yang turun kepada Nabi Muhammad menurut keyakinan umat Muslim. Puasa Ramadan merupakan salah satu dari rukun Islam.

Ramadan kerap menjadi momen masyarakat menghabiskan lebih banyak uang tiap tahunnya. Hal itu didasari oleh berubahnya preferensi belanja masyarakat ketika Ramadan tiba.

Hal itulah yang kemudian mendasari Jakpat, sebuah platform riset daring dan ShopeePay bekerja sama mengeluarkan riset terhadap 1.214 responden guna menemukan preferensi dan prioritas belanja masyarakat di Club388 kota-kota besar Indonesia selama Ramadan dan jelang hari raya Idulfitri alias lebaran.

“Dari riset ini kami temukan berbagai kebutuhan dasar seperti snack dan camilan untuk sahur serta berbuka, kebutuhan masak dan rumah tangga, produk dan layanan penunjang kesehatan, pakaian, hingga perawatan diri jadi prioritas belanja masyarakat selama Ramadan,” jelas Head of Research Jakpat, Aska Primardi, dalam konferensi pers virtual, Senin (26/4/2021).

Sebanyak 94 persen respondeng sepakat menjadikan makanan dan minuman sebagai prioritas belanja selama Ramadan. Kemudian disusul kebutuhan masak dan rumah tangga dengan presentase 78 persen, produk atau layanan penunjang kesehatan sebesar 58 persen, pakaian 45 persen, perawatan diri dan kulit 31 persen, serta kebutuhan hiburan seperti gaming dan online streaming sebesar 21 persen.

1. Uang digital jadi metode pembayaran favorit masyarakat

Di sisi lain, riset Jakpat dan ShopeePay juga menunjukkan adanya preferensi masyarakat dalam menggunakan uang digital sebagai metode pembayaran favorit.

Sebanyak 80 persen masyarakat memilih uang digital sebagai metode pembayaran favorit dalam berbelanja segala kebutuhan Ramadan-nya.

“Dari riset ini terlihat uang digital jadi favorit pembayaran masyarakat, diikuti oleh tunai dan kartu debit. Kebutuhan uang digital semakin besar karena kemudahan yang ditawarkan,” sambung Aska.

2. Masyarakat masih memilih belanja online daripada offline

Sementara itu, riset Jakpat dan ShopeePay juga menemukan preferensi masyarakat yang masih memilih belanja online ketimbang belanja offline guna memenuhi kebutuhan untuk Ramadan dan lebaran.

“Belanja online masih jadi favorit dengan 58 persen, sedangkan belanja offline cuma 42 persen daya tariknya. Faktornya macam-macam, mulai dari mengusir kebosanan, dan lain-lain makanya jadi disenangi,” ujar Aska.

3. Diskon dan cashback jadi program promo favorit masyarakat

Aska kemudian menambahkan, dari hasil riset ditemukan fakta bahwa dua program promo, yakni potongan harga atau diskon dan cashback sangat diminati masyarakat pada saat belanja online.

“Selain itu, potongan harga (87 persen) dan cashback (67 persen) merupakan promo yang
paling dinantikan,” imbuh dia.

Hasil riset itulah yang kemudian mendasari ShopeePay meluncurkan kampanye ShopeePay Ramadan Big Deals.

4. Program ShopeePay Ramadan Big Deals

Head of Campaign & Growth Marketing ShopeePay, Cindy Candiawan menyiapkan promo ShopeePay Deals 1 Rupiah guna mengakomodir preferensi masyarakat yang sangat menyukai diskon dan cashback.

“Ini memungkinkan pengguna mendapatkan aneka kebutuhan dengan semakin murah dan juga kami menyediakan voucher cashback hingga 100 persen,” kata Cindy.

Potongan harga lainnya pun bisa didapatkan para pengguna ShopeePay adalah ketika berbelanja di Alfamart.

“Partnership dengan Alfamart, yakni Alfamart murmer hingga 70 persen. ShopeePay bekerja sama dengan Alfamart untuk memberikan potongan harga hingga 70 persen agar memudahkan konsumen mendapatkan kebutuhan rumah tangga dengan harga lebih hemat,” terang Cindy.

Selain untuk berbelanja, ShopeePay juga bisa digunakan untuk melakukan donasi dan bagi-bagi THR ke sanak saudara. Hal ini sejalan dengan hasil riset Jakpat dan ShopeePay yang menyatakan bahwa 97 persen respondennya setuju bahwa bersedakah merupakan prioritas pada bulan Ramadan dan jelang lebaran nanti.

“Lebih dari 60 persen memilih untuk bersedekah secara online melalui berbagai lembaga terpercaya. Tak hanya itu, mayoritas responden atau sebesar 94 persen tertarik untuk menggunakan uang digital sebagai alat untuk menyalurkan donasi atau sedekah mereka,” terang Cindy.

Untuk itu Shopee dan ShopeePay menggandeng Rumah Zakat untuk mengadakan program donasi kepada usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) agar bisa tetap bertahan dan mengembangkan bisnisnya di tengah pandemik COVID-19 saat ini.

Adapun terkait THR, Cindy menyatakan, sebagian besar responden dalam riset yang dilakukannya bersama Jakpat atau sekitar 80 persennya menjadikan uang digital sebagai metode pembagian THR yang paling mudah, aman, dan nyaman saat pandemik seperti sekarang.

“Untuk itu, ShopeePay menghadirkan program Transfer THR di mana pengguna
berkesempatan mendapatkan ribuan emas dengan transfer menggunakan ShopeePay minimal Rp20 ribu,” tutur dia.